Thursday, May 4, 2017

Kekalahan Ahok Adalah Kemenangan Islam

Artikel ini sebenarnya untuk menjawab sebuah artikel yang menyesatkan di malaysiakini. Sebagai seorang warganegara Indonesia yang menikah dengan orang Malaysia, mengamati perkembangan politik tanah air setiap hari, memiliki pendidikan PhD bidang politik Islam dari Universiti Malaya, telah menulis puluhan karya ilmiah, saya merasa memiliki kapasiti untuk menjawab artikel saudara Nor Misrawy Ramli tentang pemilihan Gubernur Jakarta di Malaysiakini. Nor adalah setiausaha cawangan DAP Subang Jaya yang latar belakang pendidikannya belum saya temui di Google

Risiko jawapan ini mungkin akan membuat nama penulis artikel semakin terkenal, saya akan dituduh orang BN, saya mencipta musuh dan pelbagai fitnah lagi mungkin akan berlaku. Namun setelah lama berfikir saya gagahkan jua kerana takut ia akan menyesatkan ramai orang.

Saya akan cuba menjawab secara ringkas untuk memberi ruang dan peluang kepada pembaca berfikir dan membuat analisa sendiri atau mencari maklumat terus ke pelbagai media yang ada Indonesia;

1.      Dari segi gambar yang ditampilkan dalam Malaysia kini edisi 21 April 2017 bertajuk Ahok Kalah, Islam Menang? Itu, terlihat jelas bahawa penulis tidak objektif alias memihak dan bahkan mengidolakan calon Gubernur yang kalah. Sepertinya calon kalah mendapat dukungan umat Islam sementara calon menang hanya mendapat dukungan budak sekolah, merakyat VS elit VIP dan sebagainya. Padahal kenyataannya adalah sebaliknya di mana Ahok ditolak oleh sebahagian besar umat Islam.
2.      Ahok atau Basuki Tjahaja Purnama seorang beragama Kristian yang masih memiliki nama cina sebagaimana yang dapat ditelusuri di google. Dia dibenci umat Islam kerana melakukan diskriminasi terhadap umat Islam Jakarta yang sekitar 84% adalah beragama Islam. Bentuk diskriminasi itu adalah larangan takbir keliling malam hari raya, larangan memotong haiwan Qurban di pelbagai tempat Jakarta, penunjukkan kepala kampung non-Muslim di daerah yang majoriti Muslim, merobohkan penempatan kurang elok masyarakat yang sudah bergenerasi mendiami tempat itu, merobohkan masjid dan sebagainya.
3.      Ahok beberapa kali kalah bertanding dalam pilihan raya Gubernur seperti di Bangka Belitung dan jawatannya sebagai Gubernur Jakarta hanyalah meneruskan tugas Jokowi yang diangkat jadi Presiden. Jadi Ahok tidak pernah menang bertanding untuk mendapatkan jawatan Gubernur. Ia sama seperti Megawati yang selalu kalah dalam bertanding merebut jawatan Presiden. Saat ini Ahok diusulkan untuk bertanding sebagai Gubernur Bali atau Papua sebagai negeri majoriti non-Muslim di Indonesia tetapi masyarakat setempat tidak mahu menerimanya. Padahal masyarakat Bali dan Papua kuat mendukungnya untuk menjadi Gubernur Jakarta tetapi tidak menerima Ahok jadi Gubernur di daerah mereka sendiri.
4.      Putaran pertama Ahok mendapat 43% suara mengalahkan Anis yang mendapat 40 % suara lebih kerana Agus anak mantan Presiden SBY melakukan trial and error atau uji cuba yang mengakibatkan terbagi duanya suara pendukung golongan kanan Indonesia. Putaran kedua Anis menang 57.95% meninggalkan Ahok yang dapat 42.05% bahkan Anis mengalahkan perolehan suara Jokowi yang hanya mendapat 53.82% ketika bertanding merebut jawatan gubernur Jakarta dulu.
5.      Mengenai agenda masyarakat menjatuhkan Ahok untuk menjatuhkan Jokowi saya tidak menolak kemungkinan itu. Namun saya menolak asumsi andaian ia dilakukan hanya semata-mata untuk menolak Jokowi. Yang berlaku sebenarnya adalah untuk menolak keduanya. Anehnya jokowi yang ingin dijatuhkan rakyat diberi gambaran berjaya melakukan reformasi menyeluruh dan menghapus kepimpinan korupsi di Indonesia oleh penulis.. itu tidak benar sama sekali. Lihat kes korupsi era jokowi seperti e-KTP, reklamasi, Transjakarta dan banyak lagi yang telah mendapat kritik tajam dari para aktivis anti korupsi seperti ICW.
6.      Saya melihat isu utamanya adalah kedaulatan undang-undang.. Orang lain yang menghina agama selama ini dihukum 5 tahun penjara sementara Ahok hanya satu tahun percubaan yang dinilai banyak pihak kerana mendapat dukungan dari Jokowi. Itu pun penuh sandiwara kerana harus dipaksa masyarakat. 19 kali sidang dengan hanya tuntutan setahun percubaan.
7.      Mengenai sikap penulis yang menganggap Ahok sebagai gubernur reformasi anti korupsi dibantah sendiri oleh KPK, BPK, ICW dan banyak lagi. Bahkan Jakarta masih banjir dan macet walaupun sudah dijanjikan akan diatasi semenjak masa kepimpinan Jokowi lagi. Standard good governance Jakarta semasa kepimpinan Ahok juga sangat tidak baik dibandingkan dengan wilayah lain.
8.      Nor Misrawi nampaknya terpengaruh dengan wall street journal dan pandangan beberapa artis nakal Indonesia, golongan liberal, sekuler yang menganggap bahawa kemenangan Anis sebagai kemenangan Islam garis keras. Padahal realitinya Prof. Dr Anis didukung oleh para ulama, MUI, Kyai, Amin Rais, aa Gym dan pelbagai Profesor, Dr, intelektual, Muslim taat, cendekiawan, orang cerdas, amanah dan orang baik, santun lainnya.
9.      Mengenai Anis yang didukung oleh FPI, mungkin Misrawy belum mengenal peta masyarakat Indonesia yang dipenuhi dengan NGO garis keras kiri dan kanan. Khususnya Misrawy tidak mengenal “ekstremis” (mengutip kalimat Misrawy) yang dilakukan GP Ansor, Banser, PDIP, GMBI, liberal, sekuler, preman pasar, gubernur malam, golongan kiri dan sebagainya yang memerlukan adanya FPI sebagai penyeimbang di Indonesia.
10.  Anis Rasyid Baswedan adalah calon gubernur Jakarta yang menang memiliki gelar Profesor Dr, pernah menjadi Rektor Universiti terkemuka, Menteri, dan pelbagai prestasi yang diakui oleh nasional dan international yang dia terima selama ini berbanding Ahok yang hanya memiliki pendidikan Master dengan pelbagai prestasi yang dipaksakan media yang dimiliki oleh pemilik modal yang membuatnya bagaikan tokoh balon kerana ditiup oleh angin pencitraan media dengan modal yang banyak. Jadi tidak benar kemenangan Anis kerana menjual agama tetapi didukung oleh prestasinya sendiri.
11.  Tuduhan Misrawy bahawa Agama (Islam) sebagai perusak kesederhanaan dan toleransi nampaknya tidak berasas. Mana ada negara majoriti Islam yang membantai non-Muslim sebagai mana negara majoriti non-Muslim di Uighur Cina, Rohingya Myanmar Selatan Thailand, Moro Philipina, India dan pelbagai tempat lagi yang membantai dan menindas minoriti umat Islam. Bahkan orang yang bergenerasi tinggal di negara orang Islam tidak tahu bahasa lokal padahal minoriti Islam terpaksa harus menggunakan bahasa, nama dan tulisan Thailand, India, Cina, Philipina bahkan dipaksa menghilangkan identiti Islam seperti jenggot, tudung, kopiah di Cina dan sebagainya, padahal itu tidak berlaku di negara majoriti umat Islam.
12.  Jika Ahok menang, banyak pihak menjangkakan Jakarta akan berpesta pora siang malam dengan pergaulan muda mudi yang bebas, kondom dan botol arak akan bersepah di sana sini seperti yang pernah berlaku sebelum ini dan pelbagai kerosakan moral lainnya. Sementara kemenangan Anis disambut dengan sujud syukur, bacaan doa dan makan bersama ala kadarnya di penempatan penduduk
Sebagai seorang yang belajar politik, saya bukan orang parti, namun falsafah membiarkan kejahatan adalah kejahatan, mendorong saya membuat tulisan ini. Wallahu a`lam.


Afriadi Sanusi adalah PhD bidang politik Islam Universiti Malaya Kuala Lumpur. Dapat dihubungi melalui Email; adirao76@gmail.com

No comments: